Halaman

    Social Items

Cara mengatasi smartphone cepat panas
Smartphone cepat panas (Sumber Gambar: Google)
Mengatasi smartphone cepat panas, Smartphone akan memanas sejak Anda menyalakannya; ini tidak dapat dihindari dan sebagian besar aman. Tetapi telepon yang terlalu panas bisa menjadi masalah serius, merusak perangkat dan mempengaruhi kinerja. Dalam artikel ini, kami membahas tiga pertanyaan penting: apa yang menyebabkan smartphone memanas, apa yang menyebabkannya terlalu panas, dan bagaimana hal itu bisa dihindari?

Mengapa ponsel memanas?

Jawabannya terletak pada sifat dasar fisika: gerakan menghasilkan panas. Smartphone kami harus secara fisik memindahkan benda-benda untuk bekerja sama sekali, sehingga mereka harus menghasilkan panas. Jumlah panas yang dihasilkan smartphone Anda sebagian besar sebanding dengan jumlah listrik yang bergerak melewatinya.

Jika Anda memainkan game yang banyak menuntut dari unit pemrosesan pusat dan grafis Anda, keduanya bertempat di sistem-on-a-chip (SoC) pusat, mereka akan menjadi hangat, karena mereka membutuhkan lebih banyak daya untuk melakukan tugas-tugas mereka .

Ponsel Anda menjadi hangat bukan alasan untuk khawatir, mereka dirancang untuk bekerja seperti itu, tetapi jika menjadi panas tidak menyenangkan, Anda mungkin memiliki alasan untuk khawatir.

Mengapa smartphone terlalu panas?

Secara umum, SoC dioptimalkan dengan sangat baik, dan overheating jarang menjadi masalah. Mereka dirancang khusus untuk menangani suhu tinggi. Saat perangkat Anda mendekati suhu yang berpotensi merusak, kecepatan prosesor akan berkurang, menjadikan kecepatan pengoperasian lebih lambat salah satu tanda overheating; dalam keadaan yang lebih parah, peringatan akan ditampilkan, mencegah Anda menggunakan perangkat sampai dingin.

Jika perangkat Anda sering mengalami panas berlebih, bisa jadi karena sejumlah alasan yang dapat dipecahkan, sebagian besar terkait dengan kelebihan perangkat keras. Mendorong GPU terlalu lama adalah salah satu cara tercepat untuk terlalu panas ponsel Anda

Hal yang sama dapat terjadi dengan aplikasi yang menuntut, tetapi beban di sini akan jatuh pada CPU. Multitasking, fitur dan fungsi ekstra, seperti widget, dan, untuk alasan apa pun, ponsel Anda harus memeriksa konektivitasnya - baik itu Wi-Fi, Bluetooth, apa pun - semuanya membutuhkan daya pemrosesan - menghangatkan SoC - dan lebih banyak listrik - menghangatkan baterai .

Faktor-faktor lain yang dapat menyebabkan panas berlebih adalah eksternal: meninggalkan ponsel cerdas Anda di bawah sinar matahari langsung, misalnya, atau melemparkannya ke dalam oven. Jika Anda tidak terlalu memaksakan telepon Anda dan masih kelebihan panas secara teratur, itu bisa jadi merupakan kegagalan fungsi perangkat keras, dan ada baiknya mencoba untuk menilai penggantinya.

Tidak ada contoh yang lebih baik dari perangkat keras yang dioptimalkan dengan buruk yang mengarah ke masalah overheating daripada Snapdragon 810 yang terkenal. Ini adalah prosesor andalan tahun 2015, dan ditampilkan di hampir semua perangkat andalan. Sejak awal itu diganggu dengan rumor masalah overheating, dan, meskipun kinerjanya bervariasi dari satu perangkat ke perangkat lainnya, chip ini tentu saja mempercepat kecepatan pemrosesannya dan seringkali  untuk menghindari overheating, yang menyebabkan kinerja lebih lambat.

Masalahnya terutama tampaknya mengganggu perangkat Sony, dengan perusahaan mengeluarkan beberapa tambalan perangkat lunak untuk Xperia Z3 +-nya dan bahkan menambahkan pipa pendingin ke dalam model Xperia Z5-nya, sesuatu yang juga dilakukan Samsung dengan flagships-nya, Galaxy S7 dan S7 Edge .

Walaupun ada pemeriksaan keamanan, dan sebagian besar ponsel tidak terlalu sering mengalami panas berlebih, ketika hal itu terjadi secara teratur atau ekstrem, panasnya dapat merusak perangkat Anda.

Kerusakan apa yang bisa dilakukan?

Baterai

Di dalam smartphone modern, Anda akan menemukan baterai lithium-ion. Ini adalah trik teknologi yang pintar. Baterai yang tidak dapat diisi ulang hanya memungkinkan reaksi kimia, yang dirancang untuk menghasilkan listrik, terjadi dalam satu arah: elektron meninggalkan baterai untuk melakukan perjalanan melalui sirkuit (telepon Anda). Baterai yang dapat diisi ulang memungkinkan reaksi ini berlangsung dua arah, sehingga baterai dapat memberi dan menerima daya, dan melakukannya ratusan kali.

Baterai lithium-ion adalah baterai isi ulang terbaik yang tersedia saat ini, tetapi masih memiliki kekurangan. Ada dua masalah utama:

Salah satunya adalah mereka menurun, bahkan ketika mereka tidak digunakan. Ini terjadi relatif lambat, tetapi Anda masih beruntung untuk memanfaatkan dua atau tiga tahun penggunaan dari satu.
Kedua, mereka sangat sensitif terhadap panas. Apa pun di atas 30 derajat celcius akan mulai berdampak negatif pada baterai lithium-ion, dan ini adalah suhu yang mungkin naik di atas setiap kali Anda mengisi daya.
Dampak panas utama pada baterai adalah mempercepat degradasinya dan dengan demikian lebih cepat mengurangi kapasitasnya, membuat Anda dengan baterai mati lebih cepat.

Salah satu gejala overheating yang paling dramatis adalah dapat menyebabkan baterai lithium-ion meledak. Meskipun kita semua telah membaca kisah-kisah horor di pers, kemungkinan ledakan baterai sangat kecil. Agar itu terjadi, perlu ada pelarian termal, loop umpan balik setan, di mana kenaikan suhu meningkatkan laju reaksi, yang selanjutnya meningkatkan suhu, dan seterusnya.

Proses ini mensyaratkan adanya kerusakan internal, yang biasanya dikelola oleh pemutus sirkuit, atau kondisi eksternal yang ekstrem (misalnya, melemparkannya ke dalam api, misalnya). Agar baterai meledak, Anda harus mendapatkannya di atas 200 derajat Celcius, hal yang sangat tidak biasa terjadi dalam kehidupan sehari-hari.

Sistem pada chip

Ketika datang ke SoC, kecepatan prosesor akan dibatasi untuk mencegah overheating, yang memperlambat perangkat Anda, kadang-kadang ke titik tidak dapat digunakan. Jika terlalu banyak panas terlalu lama, dapat merusak chip secara fisik.

Sekali lagi, seperti halnya baterai, kemungkinan yang terakhir ini tidak mungkin terjadi, karena ada langkah-langkah keamanan yang berlaku. Meski begitu, bisa jadi terasa panas berlebihan, dan menyebalkan harus menunggu perangkat Anda menjadi dingin. Beberapa perangkat cenderung terlalu panas (Sony Xperia Z3 +, saya melihat Anda), tetapi itu tidak biasa.

Bagaimana menghindari panas berlebih

Tips baterai

Cukup banyak hal terburuk yang dapat Anda lakukan untuk baterai adalah memaparkannya ke panas saat terisi penuh, sehingga mendapatkan 100 persen adalah hal yang buruk, karena baterai Anda akan secara berkala diperiksa dan diisi kembali hingga 100 persen, menerapkan menekankan.

Kedalaman debit juga memengaruhi masa pakai baterai, artinya sebaiknya jangan biarkan muatannya turun hingga nol persen. Jika Anda mengisi daya dari, katakanlah, 30 persen hingga sekitar 80 persen, Anda memperlakukan baterai dengan baik, dan melakukan pekerjaan yang baik untuk menghindari ponsel terlalu panas. Meskipun mungkin terdengar seperti rasa sakit (itu), itu bisa lebih dari dua kali lipat jumlah siklus pengisian yang Anda dapatkan dari baterai.

Jika Anda harus mengisi baterai telepon dalam semalam atau untuk waktu yang lama, yang terbaik adalah membiarkannya pada permukaan keras yang dingin, daripada di tempat tidur atau sofa, yang memerangkap panas. Memiliki ponsel pengisian daya di bawah penutup dengan Anda saat Anda tidur adalah yang pasti tidak-tidak. Untuk alasan yang sama, jangan tinggalkan telepon juga di bawah sinar matahari langsung.

Penghematan energi

Untuk mengelola atau mencegah terlalu panasnya SoC, pastikan Anda tidak terlalu lama bermain game atau menonton video, jangan melakukan multitask pada aplikasi yang membutuhkan banyak daya pemrosesan, cobalah untuk menghindari penggunaan Bluetooth untuk jangka waktu lama, dan hanya gunakan Wi-Fi jika stabil. Intinya, hindari proses yang menuntut sebanyak mungkin.

Gunakan aplikasi untuk menghemat daya

Ada aplikasi yang tersedia di Play Store yang membantu mengelola proses ponsel Anda dengan tujuan menghemat daya dan sumber daya. Banyak di komunitas AndroidPIT merekomendasikan Greenify, aplikasi gratis yang dapat membantu Anda mengatasi masalah panas berlebih di ponsel Anda serta memperpanjang usia baterai.

Jika suhu naik tanpa alasan yang jelas, coba dapatkan penggantinya, karena perangkat ini kemungkinan rusak.

Cara mengatasi smartphone cepat panas

Cara mengatasi smartphone cepat panas
Smartphone cepat panas (Sumber Gambar: Google)
Mengatasi smartphone cepat panas, Smartphone akan memanas sejak Anda menyalakannya; ini tidak dapat dihindari dan sebagian besar aman. Tetapi telepon yang terlalu panas bisa menjadi masalah serius, merusak perangkat dan mempengaruhi kinerja. Dalam artikel ini, kami membahas tiga pertanyaan penting: apa yang menyebabkan smartphone memanas, apa yang menyebabkannya terlalu panas, dan bagaimana hal itu bisa dihindari?

Mengapa ponsel memanas?

Jawabannya terletak pada sifat dasar fisika: gerakan menghasilkan panas. Smartphone kami harus secara fisik memindahkan benda-benda untuk bekerja sama sekali, sehingga mereka harus menghasilkan panas. Jumlah panas yang dihasilkan smartphone Anda sebagian besar sebanding dengan jumlah listrik yang bergerak melewatinya.

Jika Anda memainkan game yang banyak menuntut dari unit pemrosesan pusat dan grafis Anda, keduanya bertempat di sistem-on-a-chip (SoC) pusat, mereka akan menjadi hangat, karena mereka membutuhkan lebih banyak daya untuk melakukan tugas-tugas mereka .

Ponsel Anda menjadi hangat bukan alasan untuk khawatir, mereka dirancang untuk bekerja seperti itu, tetapi jika menjadi panas tidak menyenangkan, Anda mungkin memiliki alasan untuk khawatir.

Mengapa smartphone terlalu panas?

Secara umum, SoC dioptimalkan dengan sangat baik, dan overheating jarang menjadi masalah. Mereka dirancang khusus untuk menangani suhu tinggi. Saat perangkat Anda mendekati suhu yang berpotensi merusak, kecepatan prosesor akan berkurang, menjadikan kecepatan pengoperasian lebih lambat salah satu tanda overheating; dalam keadaan yang lebih parah, peringatan akan ditampilkan, mencegah Anda menggunakan perangkat sampai dingin.

Jika perangkat Anda sering mengalami panas berlebih, bisa jadi karena sejumlah alasan yang dapat dipecahkan, sebagian besar terkait dengan kelebihan perangkat keras. Mendorong GPU terlalu lama adalah salah satu cara tercepat untuk terlalu panas ponsel Anda

Hal yang sama dapat terjadi dengan aplikasi yang menuntut, tetapi beban di sini akan jatuh pada CPU. Multitasking, fitur dan fungsi ekstra, seperti widget, dan, untuk alasan apa pun, ponsel Anda harus memeriksa konektivitasnya - baik itu Wi-Fi, Bluetooth, apa pun - semuanya membutuhkan daya pemrosesan - menghangatkan SoC - dan lebih banyak listrik - menghangatkan baterai .

Faktor-faktor lain yang dapat menyebabkan panas berlebih adalah eksternal: meninggalkan ponsel cerdas Anda di bawah sinar matahari langsung, misalnya, atau melemparkannya ke dalam oven. Jika Anda tidak terlalu memaksakan telepon Anda dan masih kelebihan panas secara teratur, itu bisa jadi merupakan kegagalan fungsi perangkat keras, dan ada baiknya mencoba untuk menilai penggantinya.

Tidak ada contoh yang lebih baik dari perangkat keras yang dioptimalkan dengan buruk yang mengarah ke masalah overheating daripada Snapdragon 810 yang terkenal. Ini adalah prosesor andalan tahun 2015, dan ditampilkan di hampir semua perangkat andalan. Sejak awal itu diganggu dengan rumor masalah overheating, dan, meskipun kinerjanya bervariasi dari satu perangkat ke perangkat lainnya, chip ini tentu saja mempercepat kecepatan pemrosesannya dan seringkali  untuk menghindari overheating, yang menyebabkan kinerja lebih lambat.

Masalahnya terutama tampaknya mengganggu perangkat Sony, dengan perusahaan mengeluarkan beberapa tambalan perangkat lunak untuk Xperia Z3 +-nya dan bahkan menambahkan pipa pendingin ke dalam model Xperia Z5-nya, sesuatu yang juga dilakukan Samsung dengan flagships-nya, Galaxy S7 dan S7 Edge .

Walaupun ada pemeriksaan keamanan, dan sebagian besar ponsel tidak terlalu sering mengalami panas berlebih, ketika hal itu terjadi secara teratur atau ekstrem, panasnya dapat merusak perangkat Anda.

Kerusakan apa yang bisa dilakukan?

Baterai

Di dalam smartphone modern, Anda akan menemukan baterai lithium-ion. Ini adalah trik teknologi yang pintar. Baterai yang tidak dapat diisi ulang hanya memungkinkan reaksi kimia, yang dirancang untuk menghasilkan listrik, terjadi dalam satu arah: elektron meninggalkan baterai untuk melakukan perjalanan melalui sirkuit (telepon Anda). Baterai yang dapat diisi ulang memungkinkan reaksi ini berlangsung dua arah, sehingga baterai dapat memberi dan menerima daya, dan melakukannya ratusan kali.

Baterai lithium-ion adalah baterai isi ulang terbaik yang tersedia saat ini, tetapi masih memiliki kekurangan. Ada dua masalah utama:

Salah satunya adalah mereka menurun, bahkan ketika mereka tidak digunakan. Ini terjadi relatif lambat, tetapi Anda masih beruntung untuk memanfaatkan dua atau tiga tahun penggunaan dari satu.
Kedua, mereka sangat sensitif terhadap panas. Apa pun di atas 30 derajat celcius akan mulai berdampak negatif pada baterai lithium-ion, dan ini adalah suhu yang mungkin naik di atas setiap kali Anda mengisi daya.
Dampak panas utama pada baterai adalah mempercepat degradasinya dan dengan demikian lebih cepat mengurangi kapasitasnya, membuat Anda dengan baterai mati lebih cepat.

Salah satu gejala overheating yang paling dramatis adalah dapat menyebabkan baterai lithium-ion meledak. Meskipun kita semua telah membaca kisah-kisah horor di pers, kemungkinan ledakan baterai sangat kecil. Agar itu terjadi, perlu ada pelarian termal, loop umpan balik setan, di mana kenaikan suhu meningkatkan laju reaksi, yang selanjutnya meningkatkan suhu, dan seterusnya.

Proses ini mensyaratkan adanya kerusakan internal, yang biasanya dikelola oleh pemutus sirkuit, atau kondisi eksternal yang ekstrem (misalnya, melemparkannya ke dalam api, misalnya). Agar baterai meledak, Anda harus mendapatkannya di atas 200 derajat Celcius, hal yang sangat tidak biasa terjadi dalam kehidupan sehari-hari.

Sistem pada chip

Ketika datang ke SoC, kecepatan prosesor akan dibatasi untuk mencegah overheating, yang memperlambat perangkat Anda, kadang-kadang ke titik tidak dapat digunakan. Jika terlalu banyak panas terlalu lama, dapat merusak chip secara fisik.

Sekali lagi, seperti halnya baterai, kemungkinan yang terakhir ini tidak mungkin terjadi, karena ada langkah-langkah keamanan yang berlaku. Meski begitu, bisa jadi terasa panas berlebihan, dan menyebalkan harus menunggu perangkat Anda menjadi dingin. Beberapa perangkat cenderung terlalu panas (Sony Xperia Z3 +, saya melihat Anda), tetapi itu tidak biasa.

Bagaimana menghindari panas berlebih

Tips baterai

Cukup banyak hal terburuk yang dapat Anda lakukan untuk baterai adalah memaparkannya ke panas saat terisi penuh, sehingga mendapatkan 100 persen adalah hal yang buruk, karena baterai Anda akan secara berkala diperiksa dan diisi kembali hingga 100 persen, menerapkan menekankan.

Kedalaman debit juga memengaruhi masa pakai baterai, artinya sebaiknya jangan biarkan muatannya turun hingga nol persen. Jika Anda mengisi daya dari, katakanlah, 30 persen hingga sekitar 80 persen, Anda memperlakukan baterai dengan baik, dan melakukan pekerjaan yang baik untuk menghindari ponsel terlalu panas. Meskipun mungkin terdengar seperti rasa sakit (itu), itu bisa lebih dari dua kali lipat jumlah siklus pengisian yang Anda dapatkan dari baterai.

Jika Anda harus mengisi baterai telepon dalam semalam atau untuk waktu yang lama, yang terbaik adalah membiarkannya pada permukaan keras yang dingin, daripada di tempat tidur atau sofa, yang memerangkap panas. Memiliki ponsel pengisian daya di bawah penutup dengan Anda saat Anda tidur adalah yang pasti tidak-tidak. Untuk alasan yang sama, jangan tinggalkan telepon juga di bawah sinar matahari langsung.

Penghematan energi

Untuk mengelola atau mencegah terlalu panasnya SoC, pastikan Anda tidak terlalu lama bermain game atau menonton video, jangan melakukan multitask pada aplikasi yang membutuhkan banyak daya pemrosesan, cobalah untuk menghindari penggunaan Bluetooth untuk jangka waktu lama, dan hanya gunakan Wi-Fi jika stabil. Intinya, hindari proses yang menuntut sebanyak mungkin.

Gunakan aplikasi untuk menghemat daya

Ada aplikasi yang tersedia di Play Store yang membantu mengelola proses ponsel Anda dengan tujuan menghemat daya dan sumber daya. Banyak di komunitas AndroidPIT merekomendasikan Greenify, aplikasi gratis yang dapat membantu Anda mengatasi masalah panas berlebih di ponsel Anda serta memperpanjang usia baterai.

Jika suhu naik tanpa alasan yang jelas, coba dapatkan penggantinya, karena perangkat ini kemungkinan rusak.

Related Post

Load comments

Subscribe Our Newsletter

Notifications

Disqus Logo
close